Dahulu kala saya pernah dibikin kesal dengan ulah salah seorang teman yang hobi banget ngusilin saya. Mulai dari ngatain saya “gendut” sampai ngempesin ban sepeda waktu pulang sekolah. Ketika saya curhat kepada teman yang lain, dia cuma bisa “kamu yang sabar aja” lantaran si tukang usil ini memang terkenal sebagai bully dan ditakuti sama anak-anak satu sekolah. Dengan berberat hati, saya cuma bisa sabar melewati masa-masa SMP.

Pengalaman menjadi korban perundungan semasa SMP membuat saya tumbuh dengan perasaan dendam. “Gue nggak mau lagi jadi korban bully!” Karena itu semasa SMA saya menjelma jadi tukang bully. Waktu itu saya berpikiran bahwa saya harus jadi kuat dan jadi tukang bully¬†supaya nggak jadi korban perundungan.

Sayangnya, pilihan hidup saya waktu itu ternyata salah kaprah

Mencoba untuk melepaskan diri dari belenggu bullying dengan menjadi tukang bully tidak akan pernah menyelesaikan masalah. Yang ada justru malah hal itu akan jadi kayak lingkaran setan yang nggak putus-putus. Kalau kamu enggan jadi korban bully dengan cara menjadi tukang bully, orang yang jadi korban bully-mu juga akan melakukan hal sama ke orang lain. Hal ini akan terjadi terus menerus. Kamu tentu nggak mau dong ikut andil dalam menyebarkan bibit-bibit perundungan?

Karena itu agaknya kita perlu sama-sama belajar biar nggak terjerumus dalam lingkaran setan bullying. Gimana caranya kita belajar soal bullying? Nah salah satu caranya ya bisa via Ebook dari Dokter Gen Z ini.

Cara dapetinnya gampang banget kok. Kamu tinggal klik aja di sini untuk mendapatkan Ebook Dokter Gen Z edisi kali ini.

Kita sama-sama perlu memahami dan belajar lebih peduli lagi sama fenomena bullying ini biar bisa sama-sama menghentikannya. Yuk sama-sama berbenah, biar nggak ada lagi perundungan di sekitar kita.

  • 7.9K
    Shares

Artikel Bermanfaat dan Menghibur Lainnya