Hai, namaku Linda. Sekarang aku sedang duduk di kelas 3 SMA. Di sini aku mau cerita soal kegalauan yang sedang kualami. Mungkin kalian juga pernah mengalami hal yang sama. Jadi kalau boleh, aku sekalian mau minta pendapat nantinya hehe. Nah tanpa basa-basi, ini kisahku…

Kalau kata orang jatuh cinta itu bikin hidupmu jadi banyak drama dan dilema. Apalagi ketika menyangkut mengungkapkan perasaan dan pengen jadian sama seseorang. Pertimbangannya banyak sebelum akhirnya memutuskan untuk “oke, gue mau pacaran” atau “nggak deh, mau fokus study dulu”.

Kamu juga pasti pernah ngalamin hal ini juga kan? Apalagi di masa remaja kayak sekarang. Pas hormon lagi berubah dan bergejolak, jadi kayak tiba-tiba ngerasa gimana gitu sama beberapa teman. Yang dulunya temenan biasa aja sama si A, tiba-tiba jadi ada perasaan gimana gitu sama dia. Duh kan jadi bingung…

Nah itu persisnya yang sedang kualami sekarang. Rasanya jadi makin banyak pikiran dan dikit-dikit jadi galau. Bingung karena tiba-tiba ada perasaan nyes yang tiba-tiba muncul sama Arif, teman sekelasku. Aku sama Arif padahal udah kenal sejak SMP dan nggak pernah ada perasaan aneh-aneh kayak gini. Tapi kok lama-lama aku ngerasa kalau Arif ini spesial dan paling bisa ngertiin aku, ya? Udah gitu, kayaknya Arif kok juga membalas perasaanku lagi… Duh… Jadi makin baper kan…

Nah dari situ jadi muncul dilema…

Ya kan statusku masih pelajar. Apalagi dalam waktu dekat mau ujian masuk universitas! Karena itu kewajiban utamaku tentunya adalah belajar, kan? Fokus sama study dibanding mengalokasikan waktu buat pacaran. Apalagi kalau ngeliat mata pelajaran zaman sekarang yang makin berat, ujian-ujian juga standarnya makin tinggi. Duh makin pusing deh. Jadi ngerasa nggak ada waktu buat pacaran!

Karena itu tiap curhat sama Ayah dan Ibu, mereka sering bilang kalau “fokusin study-nya” dulu aja. “Nggak papa kamu pacaran, tapi kamu wajib ngenalin pacarmu ke Ayah sama Ibu dulu. Satu lagi syarat dari kami, jangan sampai nilaimu turun!” gitu kata mereka. Kan jadi makin mantap milih menekan perasaan yang bergejolak ini.

Masalahnya, menekan perasaan itu juga sebenarnya nggak baik. Apalagi tiap hari aku jadi makin galau…

“Sebenarnya masa remaja adalah masa di mana manusia belajar banyak tentang hubungan interpersonal. Nah salah satu cara pembelajaran itu bisa datang dari hubungan romantis (pacaran).”

Dari buku itu aku jadi tahu kalau sebenarnya nggak ada masalah sama remaja pacaran. Justru kadang bagus untuk belajar hubungan interpersonal tadi. Nah jadi makin gamang kan…

Ditambah lagi kalau pas aku curhat sama teman-teman dekatku, semuanya mendorongku untuk jujur sama perasaan. Kata mereka, ibarat balon yang terlalu ditekan, perasaan juga bisa malah meledak-ledak kalau nggak diungkapkan. Apalagi mereka juga nakut-nakutin dengan bilang: “Jangan kamu nyesel kalau sampai Arif nanti malah jadian sama cewek lain cuma karena kamu melewatkan kesempatan untuk jujur sama perasaanmu, ya.” Hmm…. Kan jadinya makin galau…

Tapi buatku, memilih pacaran juga nggak semudah itu…

Dengan memilih pacaran, ada lagi tantangan baru yang muncul. Yaitu gimana caranya aku bisa membagi waktu. Antara belajar dan pacaran. Kan biar bagaimanapun juga, aku masih punya tanggung jawab study sebagai pelajar. Kalau akhirnya memutuskan pacaran, aku juga harus bisa belajar pacaran dengan tanggung jawab dan tahu batasan-batasan pacaran.

Kok banyak pertimbangan dan syaratnya?

Mungkin karena aku Libra kali, ya. Jadi banyak banget pertimbangannya hehe. Tapi kan aku juga nggak mau kena toxic relationship yang bisa mengganggu. Nah kalau menurut teman-teman gimana nih? Enaknya aku ngungkapin perasaan ke Arif atau milih fokus sekolah aja? Bantu Linda milih yang terbaik, dong… 🙂

  • 61
    Shares

Artikel Bermanfaat dan Menghibur Lainnya